Saturday, September 1, 2012

Pesawat Siluman Nazi "Horten Ho 229" Milik Hitler Akan Dihidupkan Kembali



Pakar pesawat siluman, ingin membangun kembali bangkai pesawat tempur Angkatan Udara Nazi Jerman (Luftwaffe) pada era Perang Dunia II, yang bernama Horten Ho 229.





Tujuan dari proyek ini ialah untuk mengetahui, apakah pesawat tempur berdesign Stealth ini benar-benar tidak bisa di deteksi oleh radar. Tim itu mendapati, bahwa insinyur Nazi sudah sangat mendekati untuk meluncurkan jet yang bisa mengubah arah perang yang dasyat saat itu.



Blue print Ho 229 yang disimpan 50 tahun


RLM (Reichsluftfahrtministerium; Departemen Udara Jerman, Reich Ketiga, untuk membakukan dan menghasilkan pengidentifikasian untuk setiap jenis pesawat yang di produksi di Jerman) menunjuk Horten H.IX, Ho 229 (disebut juga Gotha Go 229 karena identitas produsen yang dipilih dari pesawat), merupakan prototipe pesawat tempur Jerman jenis bomber yang dirancang oleh Horten bersaudara, Reimar dan Walter Horten. Yang kemudian dibangun oleh Gothaer Waggonfabrik pada akhir Perang Dunia II. Pesawat ini Merupakan pesawat terbang pertama yang murni di dukung oleh mesin jet.




Tim dari perusahaan pertahanan Northrop Grumman, yang sedang mencoba membangun kembali pesawat canggih di zamannya ini, menggunakan cetak biru pesawat siluman Nazi Ho 229. Pesawat Ho 229 itu, selama ini disimpan di fasilitas milik pemerintah AS lebih dari 50 tahun.




Prototipe Horten Ho 229 V3 tampak depan dan belakang di fasilitas restorasi Smithsonian Garber (National Air and Space)


Secara keseluruhan, sayap Ho 229 mirip sekali dengan design pesawat siluman pembom AS Stealth B-2, dibandingkan dengan pesawat pada zaman Perang Dunia II yang lain. Dengan menggunakan mesin jet, pesawat ini memiliki kecepatan hingga 970 kilometer/jam.




Pesawat itu di design dengan badan pesawat yang sebagian besar dibuat dari kayu dan tidak dirancang sebagai pesawat siluman. Namun, elemen design tidak memberikan perlindungan yang terbatas terhadap mentah radar.




Tujuan utama dari Horten bersaudara saat itu ialah untuk menciptakan sebuah pesawat yang dieliminasi sebagai penahan parasit sebanyak mungkin, sehingga menggunakan design sayap yang dangkal. Hal ini sangat bergantung pada pengalaman yang diperoleh dengan glider berekor yang diuji sejak pertengahan tahun 1930-an.



Pesawat Ho 229 yang sudah jadi di buat


Dengan persetujuan pribadi yang diberikan oleh Reichsmarschall Luftwaffe Nazi Jerman, Hermann Göring, pesawat tempur ini hanya diperbolehkan mendekati untuk memenuhinya "3 × 1000" persyaratan kinerja.



Pesawat pembom siluman B-2 atau yang sering disebut Stealth yang menyerupai model dari Ho 229 pada waktu jaman PD II


3 × 1000 itu meliputi, untuk membawa 1.000 kilogram (2.200 lb) bom, jarak sejauh 1.000 kilometer (620 mil), dan dengan kecepatan 1.000 kilometer/jam (620 mph). Dan mampu berada di ketinggian langit 15.000 meter (49.000 kaki).

0 komentar:

Post a Comment

Silahkan Berkomentar dengan kata-kata yang baik dan sopan dikarenakan blog ini untuk semua umur. Terimakasih